Kamis, 17 September 2015

Memperluas Kunjungan Terapi Bayi Down Syndrome Hingga Cilegon Banten Dan Bandung (Jawa Barat)

Terapi Bayi DS 0 Tahun - 1 Tahun Kami Perluas Hingga Cilegon Timur di Banten

Setelah bulan lalu penulis bersama istri melakukan perjalanan kunjungan terapi di Jombang dan Malang, sekembalinya di Jakarta, penulis dan istri langsung mengunjungi kembali pasien-pasien rutin bayi yang harus diterapi se-jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi). Dan saat itupun sudah cukup banyak permintaan terapi baru yaitu di daerah Pluit ( Jakarta Utara), Wates-Gaplek ( Parung ), Rembang ( Jawa Tengah ) dan Bandung ( Jawa Barat ).  Terima kasih atas kesabaran Bapak & Ibu semua untuk kami atur jadwalnya dalam menterapi buah hatinya kepada kami.




Kami Memperluasan Wilayah Kunjungan Terapi
Mulai bulan Agustus 2015 sebulan lalu dan ke depannya Alhamdulillah kami bisa berkunjungan sekaligus memperluas ke Selatan Jakarta hingga ke Bandung (Buah Batu). Bahkan di September 2015 ini kami memperluas kunjungan di bagian Barat Jakarta hingga ke Cilegon Timur di propinsi Banten (daerah PT. Krakatau Steel) melalui Masjid Agung Cilegon.

Perjalanan melalui Masjid Agung Cilegon

Kami menyadari bahwa banyak para orang tua (wajar) yang syok (hingga bisa-bisa tidak bisa bekerja beberapa hari mendengar berita demikian) begitu mendapat berita dari dokternya bahwa bayinya yang baru dilahirkan dinyatakan suspect down syndrome (DS), terutama yang kategorinya cukup kental wajahnya DS kembar 1.000-nya. Demikian pula yang berwajah tidak (terlalu sipit matanya), mungkin hanya bergejala sedikit mengalami kelainan organ pada tubuhnya yang semula orang tuanya tidak yakin bahwa dinyatakan DS. Yang akhirnya pun dibuktikan dengan tes kromosom bahwa positif Suspect Down Syndrome, yang akhirnya mau mulai melakukan terapi setelah ke luar hasil lab-nya.

Walau memang ada 2 kondisi (keadaan orang tua) di sini: yang pertama jadi makin yakin bahwa buah hatinya memang terlahir DS dan berusaha tegar dan ada juga yang begitu ke luar hasil tes kromosom ternyata memang benar DS tidak jarang justru semakin syok berat, semua kembali bagaimana menyikapi akan kebesaran Allah bahwa segala sesuatu di dunia ini (termasuk anak) adalah titipan Allah yang kita harus rawat dan besarkan sebaik mungkin. Bahkan tak jarang, ibu yang seharusnya menyusui buah hatinya yang baru lahir, karena syok ternyata menjadi agak susah ASI (air susu ibu) ke luar, bahkan tak jarang sampai sama sekali tidak ke luar ASI-nya, padahal seharusnya bayi ini sangat membutuhkan ASI untuk memperkuat imun (daya tahan) tubuhnya di 1 tahun awal kehidupan buah hatinya.

Rata-rata Kelainan Terjadi Pada Organ Di Bawah Ini
Banyak tulisan di internet yang lebih komplit dari artikel penulis, seperti saya jelaskan kepada Bapak dan ibu lihat secara langsung bahwa tiap kondisi bayi DS berbeda-beda yang dialami tiap bayi, menjadikan bayi DS ini “unik” dengan segala kelainan yang dimiliki (tapi walaupun memiliki kelemahan dan kelainan tetap mereka memiliki kelebihan), kelainan umumnya terjadi pada :
-wajah (mata ada kantung mata) walau tidak semua bayi
-banyak bayi yang tidak kunjung muncul suara tangisnya
-perut yang buncit (masalah di saluran pencernaan)
-lemah di otot-otot tangan dan kaki
-masalah di esofagus dan tenggorokan
-daya serap saluran pencernaan kurang baik padahal asupan banyak
-bahkan ada yang hingga 2 hari atau 3 hari atau 4 hari (maaf) belum buang air besar (bab)
Dan masih banyak lagi kelainan yang menyertainya, seperti jantung bocor, atresia ani (maaf: tidak ada dubur).

Insya Allah Ada Jalan
Dari tulisan di internet tentang (terapi) bayi Down Syndrome, sebenarnya yang terpenting adalah :
1. SOLUSI terapi apa (bagaimana) yang ditawarkan ?
2. Adakah banyak bukti nyata secara banyak ( yang cukup banyak bukti yang bisa diperlihatkan tentu semakin baik ) ?
3. Dapatkah Bapak / Ibu berkomunikasi dengan mereka (para orang tua) yang sudah diterapi dengan hasil baik (secara banyak semakin baik) ?



Terima kasih kepada para orang tua yang telah menerima kehadiran kami di rumah para orang tua sekalian, dengan kondisi buah hati bapak dan ibu sekalian. Dan kami memberikan memberikan ke 3 poin di atas ini sekaligus kepada Bapak dan Ibu. Insya Allah jika Bapak/Ibu percaya akan keMaha Kuasaan Allah bahwa kelainanpun bisa dimaksimalkan bahkan menyamai bayi normal bukan hal yang mustahil bagi Allah, maka insya Allah terjadi pada buah hati ibu. Sejak presentasi (melihat bukti-bukti hasil terapi kami), lalu jika menit-menit kedatangan kami bisa langsung terapi (setelah Bapak/Ibu melakukan dzikiran tentunya), maka jika Allah berkendak bukan tidak mungkin hal yang semula ibu/bapak  pikir mustahil, menjadi nyata pada buah hati Bapak/Ibu sekalian di hari tersebut ada sebuah kemajuan tertentu. Semua kembali kepada rasa percaya, hati ikhlas dan pasrah kepada Allah SWT, bahwa dengan ikhtiar ini dapat terjadi perbaikan.

Selalu Ber Prasangka Baik Terhadap Allah bahwa Kelainanpun Bisa Maksimal
Seperti pada hadits Qudsi : “Aku (Allah) sesuai dengan prasangka hamba-Ku pada-Ku.”
Jadi jika Bapak/Ibu hanya menyangka bahwa perbaikan hanya bisa “mendapat kemajuan sedikit hingga mendekati bayi  normal”, maka itulah yang Bapak / Ibu dapatkan (dikabulkan),  karena pendapat (prasangka) inipun benar, dan hanya mendapat seperti yang dipersangkakan saja. Jadi janganlah segala yang di dunia ini  hanya terukur hasilnya sesuai dengan hasil kerja otak manusia, seperti mesin dan peralatan teknik lainnya seperti teknology, untuk kesehatan baik medis ataupun kelainan, masih ada unsur X yaitu Allah SWT yang keMaha Kuasaan-Nya tidak terbatas oleh hasil fikir otak manusia yang tidak sampai kepada Keajaiban Sang Maha Kuasa tersebut.

Akan tetapi bila kita berprasangka bisa (se) maksimal mungkin dan menyamai bayi normal, insya Allah inipun juga bisa tercapai, jadi janganlah kemampuan pikiran kita menghalangi (jangan pikiran kita terbatas perbaikan kelainan DS hanya terjadi dengan alat teknology hasil buatan otak kita. Masih ada dibalik kesembuhan hasil alat, masih tetap segala sesuatu terjadi atas se-izin Maha Kuasa Allah SWT sebagai prncipta segala sel tubuh manusia (termasuk bayi kita). Yang penting Bapak/Ibu berikhtiar dan berdzikir dan berdo’a serta fokus seperti yang kami pandu dan sudah sangat banyak rata-rata membaik dengan perkembangann kemajuan yang maksimal.

Bukti Nyata Terapi
Alhamdulillah pada kunjungan kami pertama, jika kondisi memungkinkan (misal usia sudah di atas 1 bulan) lalu mengalami susah bab (misalkan sudah 4  hari), tak jarang pasien bayi diterapi, lalu beberapa jam kemudian Alhamdulillah bayi langsung bab. Lalu sang ibu langsung menghubungi kami (setelah kami pulang) dan mengabarkan dengan suka cita.

Atau hanya dalam beberapa kali terapi, yang semula tidak ada suara tangisnya, lalu ke luar suara tangisnya. Dan juga berat badan bulan itu langsung meningkat beberapa ons dari bulan sebelumnya. Yang kesemuanya ini tergantung kondisi organ tubuh bayi juga.
Semoga Segala Perbaikan yang Terjadi Selalu Disyukuri dan Menjadikan Bapak/Ibu Semakin Dekat Kepada Allah SWT
Tingkatkan dzikir Bapak dan Ibu di keseharian, semoga Allah SWT ridho atas segala niat, do’a dan IKHTIAR dan mendapat hasil nyata berupa kemajuan perbaikan di banyak organ tubuh fisik jaringan dalam terjadi, termasuk perubahan wajahnya sehingga tidak lagi bermata sipit (sudut mata runcing karena efek DS) dan jauh dari sebutan wajah kembar 1.000 down syndrome, yang pada akhirnya nanti saat usia sekolah akan meningkatkan (akan berpengaruh) secara signifikan kepada kecerdasan EQ (Emotional Quotient), selain juga kami menterapi syaraf motorik halus untuk keaktifan dan kecerdasan jari-jemarinya, untuk memegang benda, mencengkram benda seperti botol dotnya dan lain-lain.

Bahwa kelainan ini hingga sekarang belum ada obatnya, akan tetapi bukan hal yang mustahil dengan terapi karunia Kemukzizatan surah Al Qur'an dan terapi dengan dzikiran yang kami pandu dan terapi sentuhan kasih sayang kepada bayi bapak/Ibu sekalian, insya Allah segala yang dilakukan dengan ikhlas dan khusyu' terhadap buah hati, maka Allah SWT yang akan menolong. Ingat kalimah Hauqolah (laa haula wala quwwata illa billah =Tiada daya dan kekuatan selain dari Allah SWT)




http://kprihatmono.blogspot.co.id/2015/02/jangan-wait-and-see-bila-bayi-anda-yang.html?m=1

Metode dan Cara Fisioterapi Bayi DS Untuk Indonesia
Alhamdulillah metode dan cara terapi dengan menggunakan dzikir dan sentuhan kasih sayang ini jelas tidak menggunakan hal-hal yang dilarang oleh agama dan tidak menggunakan benda-benda yang diharamkan. Dan atas seizin Allah dapat untuk menterapi bayi DS di seluruh Indonesia. Perbaikan dari Allah tidak terentang jarak dan waktu.
Semoga tulisan ini bermanfaat untuk Bapak & Ibu sekalian, khususnya bagi para orang tua yang baru melahirkan bayi DS (trisomi 21). Insya Allah ada jalan.

Maaf hanya yang serius yang memiliki bayi DS yang dilayani.
Drs. R. Kurniawan Prihatmono
081386837511
Harap SMS lebih dahulu
Jangan email

Tidak ada komentar:

Posting Komentar